Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kepala industri pertahanan : Angkatan bersenjata Turki tidak akan terpengaruh oleh sanksi AS

 

Ismail Demir. Foto: hurriyet daily news

Suara Darussalam |

Sanksi yang diberlakukan oleh Amerika Serikat pada pejabat keprisidenan Industri Pertahanan Turki (SSB) tidak akan berdampak negatif pada fungsi Angkatan Bersenjata Turki, kepala badan industri pertahanan mengatakan. Ia bersumpah untuk melipatgandakan upaya untuk sepenuhnya mandiri pada sektor industri pertahanan dan lepas dari ketergantungan.

"Kementerian Pertahanan kami, Angkatan Bersenjata Turki dan pasukan keamanan tidak akan terpengaruh [oleh sanksi]," kata ─░smail Demir , kepala SSB, kepada Anadolu Agency dalam sebuah wawancara pada 17 Desember sambil menjelaskan keputusan AS untuk memberlakukan sanksi terhadap Turki atas pembelian sistem pertahanan udara S-400 dari Rusia.

Pemerintah AS telah memberikan sanksi kepada Demir dan tiga pejabat tinggi SSB lainnya dan memberlakukan larangan pada semua lisensi ekspor AS dan otorisasi untuk SSB, di bawah Undang-Undang Melawan Musuh Amerika melalui Sanksi (CAATSA).

Demir mengatakan sanksi itu tidak mengejutkan karena para pejabat AS telah mendesak pemerintah Turki selama tiga tahun terakhir tentang fakta bahwa undang-undang itu cepat atau lambat akan diterapkan.

Turki telah lama melakukan upaya untuk mengatasi masalah teknis AS yang berasal dari penggunaan S-400 bersama dengan pesawat tempur siluman F-35 atau peralatan NATO lainnya, kata Demir, seraya menambahkan Washington tidak pernah membalas ke Ankara.

Mengenai pertanyaan, Demir mengatakan sanksi itu tidak bertujuan untuk menghancurkan sistem industri pertahanan Turki. “Ini menargetkan empat individu dan satu institusi. Selain itu, siapa pun atau lembaga apa pun tidak menjadi sasaran. Kami sekarang tahu kerangka sanksi, dan karena itu dampaknya. "

Kontrak yang ada antara SSB dengan pemasok Amerika tidak akan terpengaruh, kata Demir, seraya menambahkan bahwa SSB adalah sub-kontraktor dan bukan pembeli langsung. Ada sangat sedikit peralatan yang diimpor SSB karena lembaga tersebut membuka jalan bagi perusahaan swasta untuk menjalankan proyek SSB, katanya, menginformasikan sanksi hanya dapat dikenakan pada perusahaan Turki, yang memiliki kontrak dengan badan pertahanan Rusia.

Turki menggandakan upayanya

Turki harus mempercepat upayanya untuk memperkuat industri pertahanan, terutama sistem pertahanan udara, kata Demir.

“Seperti yang dikatakan presiden kami, kami akan bekerja dua kali lagi. Kabar baiknya [tentang sanksi] adalah mereka telah menunjukkan bahwa kita sebagai sektor pertahanan harus bekerja lebih keras, ”kata Demir.

Embargo diberlakukan karena Turki tidak tunduk pada perintah yang diberikan oleh kekuatan dunia berkat kepemimpinan Presiden Recep Tayyip Erdo─čan. “Keputusan seperti ini tidak akan menghalangi kami, tetapi meningkatkan motivasi kami,” ujarnya.

 

Sistem kelas satu S-400

Demir mengenang bahwa permintaan Turki untuk sistem pertahanan udara Patriot tidak pernah dipenuhi oleh AS. “Jika dilihat dari kinerjanya, sistem yang dibeli oleh Kepresidenan Industri Pertahanan adalah sistem pertahanan udara nomor satu di kelasnya sendiri.”

Kepala SSB juga mengatakan sanksi tersebut tidak akan merugikan penggunaan jet tempur F-16 oleh Turki karena suku cadang peralatan tidak disediakan oleh lembaganya.

Mengenai kerja sama Turki dengan konsorsium Prancis / Italia untuk pengembangan bersama sistem pertahanan udara SAMP / T, Demir menginformasikan bahwa tidak ada langkah substansial yang dapat diambil terkait proyek tersebut karena pendekatan negatif Prancis. [Hurriyet Daily News]

 

Posting Komentar untuk "Kepala industri pertahanan : Angkatan bersenjata Turki tidak akan terpengaruh oleh sanksi AS"