Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kehilangan Taiwan akan berarti akhir dari Kekaisaran Amerika

Ilustrasi bendera Taiwan dan Amerika. Foto dari internet

SuaraDarussalam.id - Pada 24 Maret, kapal kargo bernama "Ever Given" kandas di Terusan Suez karena kondisi cuaca buruk. Memblokir kanal secara horizontal selama tepat lima hari, Ever Given membuat kapal lain sangat tidak mungkin lewat. Terusan Suez adalah salah satu kanal pasokan paling kritis di dunia, dan karenanya merupakan persentase utama dari arus perdagangan global. 

Rute terpendek untuk mentransfer minyak Timur Tengah ke Barat, Terusan Suez menghubungkan Mediterania ke samudra Hindia dan Pasifik. Mempertimbangkan semua ini, Terusan menempati posisi yang sangat strategis secara komersial dan militer.

Peristiwa serupa pernah terjadi dalam sejarah Mesir pada tahun 1956. Ketika Gamal Abdel Nasser berkuasa pada tahun 1952 dengan kudeta, ia menasionalisasi Terusan Suez yang dikuasai Inggris. Dengan menarik Prancis dan Israel ke sisinya, Inggris, yang kendali atas bahan bakar di Timur Tengah telah berhenti berkembang, melancarkan perang melawan Mesir. 

Nasser, yang tahu dia tidak bisa menang melawan trio ini, menenggelamkan beberapa kapal kargo yang tidak berguna di pintu masuk Canal setelah mengisinya dengan batu. Secara alami, dengan kanal yang diblokir dan aksesnya ke Teluk Persia dan kawasan India-Pasifik terhalang, Inggris mundur selangkah.

Lebih jauh, Nasser mendapat dukungan dari administrasi AS hari itu, yang juga memainkan peran utama dalam penarikan Inggris. Menurut ahli strategi, petualangan terakhir Inggris ini adalah upacara penguburan "Kerajaan Inggris".

AS, yang mengambil peran yang ditinggalkan Kerajaan Inggris setelah Perang Dunia II, memulai hegemoni atas rute perdagangan maritim, khususnya Timur Tengah dan India-Pasifik. Pekan lalu, armada udara Tiongkok memasuki wilayah udara Taiwan melalui Saluran Bashi. 

Media Amerika saat ini berdengung tentang latihan militer China di selatan Terusan Bashi. Karena Taiwan adalah titik paling pahit dari "persaingan kekuatan geopolitik" antara AS dan China.

Rezim Beijing menganggap Taiwan sebagai bagian dari China. Dan menurut Beijing hanya ada satu China di dunia. 

Dikalahkan oleh Mao Zedong selama perang saudara Tiongkok, pasukan Tiongkok anti-komunis pindah ke pulau Taiwan. Hingga awal 1970-an, Taiwan pernah mewakili Cina di Perserikatan Bangsa-Bangsa. Dicap sebagai "Patriotik China" selama Perang Dingin, Taiwan dikeluarkan dari PBB menyusul kesepakatan antara AS dan China pada tahun 1971. 

Dan begitulah cara Republik Rakyat China menjadi salah satu dari lima anggota tetap PBB. Saat ini, Taiwan hanya dapat menghubungi negara lain di dunia melalui kantor perwakilan komersial. Namun, AS telah menjamin bahwa Taiwan tidak akan diambil alih dengan cara yang tidak damai.

China sekarang mewakili ekonomi terbesar kedua di dunia. Selain itu, secara eksponensial memperkuat kekuatan militernya. Menurut elit kebijakan luar negeri hawkish di Amerika, "China yang sedang bangkit" akan menyerang Taiwan dalam waktu dekat. Rezim Beijing di sisi lain menganggap Taiwan sebagai masalah fundamental dalam hubungan Tiongkok-AS. Komando Indo-Pasifik AS, yang terdiri dari 36 negara, menampung sekitar 360.000 personel militer. 

Pentagon sedang melobi agar Kongres AS akan mengeluarkan anggaran yang akan membuat Komando Indo-Pasifik lebih jera terhadap China. Sementara itu, AS sedang mencoba untuk mengubah Dialog Keamanan Segi Empat, atau dikenal sebagai QUAD, yang juga mencakup Australia, Jepang dan India, menjadi aliansi keamanan.

Ada juga yang membandingkan masalah Taiwan dengan Krisis Rudal Kuba di awal tahun 60-an, yang membawa AS dan Uni Soviet ke ambang perang nuklir. Washington menuduh Uni Soviet mengubah pulau Kuba, yang berada di bawah pemerintahan Fidel Castro, menjadi gudang senjata. Lebar selat antara China daratan dan Taiwan adalah 130 kilometer di titik tersempitnya. Rezim Beijing juga ingin mengesampingkan komitmen AS untuk membela Taiwan.

Menurut beberapa analis, Taiwan adalah Suez Amerika. Sejarawan Inggris-Amerika Niall Ferguson mengatakan bahwa kehilangan Taiwan akan menjadi akhir dari Kekaisaran di seluruh Asia dan kawasan Indo-Pasifik. 

Dalam artikelnya yang diterbitkan pada 22 Maret di Bloomberg.com, Ferguson menunjukkan bahwa "Taiwan akan berubah menjadi kerajaan Amerika seperti Suez bagi Kerajaan Inggris pada tahun 1956." Banyak analis juga melihat Taiwan sebagai titik puncak untuk "perang proxy" antara China dan AS. [Ditulis oleh Abdullah Murado─člu/Yeni Safak.com]

Posting Komentar untuk "Kehilangan Taiwan akan berarti akhir dari Kekaisaran Amerika"