Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Dolar dan Euro Jatuh 20% terhadap Lira Turki Setelah Pernyataan Erdogan

Ilustrasi menunjukkan uang kertas lira Turki dan dolar AS, di Istanbul, Turki, 5 April 2019.
(Foto oleh Getty Images)

Suara Darussalam - Dolar Amerika Serikat dan euro menukik lebih dari 20% pada Senin malam setelah pernyataan Presiden Recep Tayyip Erdo─čan di mana ia merinci langkah-langkah Turki untuk memerangi inflasi yang tinggi dan nilai tukar mata uang yang berfluktuasi.

Greenback jatuh ke 12,90 terhadap lira Turki sementara euro berada di 14,60 pada 19:35 GMT.

" Turki tidak akan lagi menjadi negara yang bergantung pada impor ," kata Erdogan dalam sebuah pernyataan sebelumnya pada hari yang sama.

Berbicara pada konferensi pers setelah pertemuan Kabinet di Kompleks Kepresidenan Ankara, presiden menggarisbawahi bahwa Turki bersikeras pada model ekonomi barunya yang memprioritaskan suku bunga yang lebih rendah, jumlah lapangan kerja yang tinggi, dan lebih banyak investasi.

Erdogan juga menekankan bahwa Turki berkomitmen pada ekonomi pasar bebas.

"Turki tidak memiliki niat atau perlu mundur dari ekonomi pasar bebas dan rezim pertukaran," katanya.

Turki juga akan terus menepati janjinya untuk melindungi masyarakat Turki dari biaya hidup yang tinggi, kata Erdogan.

Tidak ada warga negara Turki yang harus memindahkan tabungan mereka dari lira Turki ke mata uang asing, kata presiden lebih lanjut.

Erdogan juga mengatakan bahwa pemerintah Turki sedang menghadirkan alternatif keuangan baru untuk tabungan warga untuk menenangkan kekhawatiran mereka atas nilai tukar - yang telah mencapai rekor tertinggi dalam beberapa hari terakhir.

“Bagi perusahaan pengekspor yang kesulitan menyajikan harga karena fluktuasi kurs valuta asing, akan diberikan kurs berjangka melalui bank sentral,” jelasnya.

Dia juga mengatakan penghentian (pengurangan) pembayaran dividen perusahaan juga akan diturunkan menjadi 10%.

Tarif subsidi negara pada sistem pensiun pribadi akan dinaikkan secara signifikan dari 5% menjadi 30% untuk meningkatkan daya tariknya, ia menggarisbawahi.

"Dengan suku bunga yang lebih rendah, kita akan melihat inflasi turun dalam beberapa bulan," tambahnya.

Baru-baru ini, Erdogan juga mengatakan bahwa dia telah menurunkan inflasi Turki menjadi 4% sebelumnya dan berjanji untuk melakukannya lagi , ketika negara itu bergulat dengan inflasi 21% dan melonjaknya harga di tengah jatuhnya lira terhadap dolar.

Berbicara di sebuah acara yang dihadiri oleh pemuda Afrika pada hari Sabtu, Erdogan mengatakan model kebijakan baru berdasarkan suku bunga rendah adalah bagian dari "perang kemerdekaan ekonomi," yang katanya terus berhasil.

"Cepat atau lambat, sama seperti kami menurunkan inflasi hingga 4% ketika saya berkuasa, kami akan menurunkannya lagi, kami akan membuatnya jatuh lagi," kata Erdogan.

"Insya Allah, inflasi akan segera mulai turun."

Inflasi turun menjadi sekitar 4% pada tahun 2011, sebelum mulai naik secara bertahap dari tahun 2017. Inflasi melonjak 3,5% pada bulan November menjadi 21,3% setiap tahun.

Pada hari Kamis, Erdogan mengumumkan kenaikan 50% dalam upah minimum yang secara luas diperkirakan akan meningkatkan inflasi harga konsumen secara keseluruhan sebesar 3,5 hingga 10 poin persentase.

Lira mencapai rekor terendah di atas 17 terhadap dolar AS pada hari Jumat menyusul kekhawatiran spiral inflasi yang disebabkan oleh kebijakan baru. Pada titik terendah, lira telah kehilangan sekitar 55% dari nilainya tahun ini, termasuk 37% dalam 30 hari terakhir.

Erdogan menegaskan kembali pandangannya bahwa suku bunga menyebabkan inflasi, menambahkan dia tidak akan membiarkan orang Turki "dihancurkan" di bawah suku bunga.

Turki telah mengejar model ekonomi baru berdasarkan suku bunga yang lebih rendah, yang menurut Erdogan akan meningkatkan produksi, pekerjaan, ekspor, dan pertumbuhan.

Erdogan telah berulang kali membela kebijakan suku bunga rendah selama tiga minggu terakhir yang diperlukan untuk mendorong pertumbuhan, ekspor dan kredit. Pemerintah, regulator dan asosiasi perbankan semuanya bersatu di sekitar kebijakan ekonomi baru.

Presiden telah menyerukan "kesabaran" dan berpendapat bahwa pendekatannya pada akhirnya akan membuat Turki tidak terlalu bergantung pada faktor-faktor luar seperti skala investasi asing dan harga barang-barang komoditas. [sumber: Harian Turki Daily Sabah]

Posting Komentar untuk "Dolar dan Euro Jatuh 20% terhadap Lira Turki Setelah Pernyataan Erdogan"